FOLLOW YUK !
0821-3665-3479

catatan sahabat

Menanam Cinta di Gunung Ungaran 2050 MDPL

Published on February 19, 2015 under catatan sahabat
Menanam Cinta di Gunung Ungaran 2050 MDPL

Penanaman ini dibagi menjadi beberapa kategori berdasarkan warna bendera sesuai dengan lokasi penanaman pohon. Ada zona hijau buat yang cetek aja nanemnya di kebun teh, ada juga yang merah buat yang setrong kayak kita-kita *syongong, kita pilih yang merah dong dan karena kita anti-mainstream kita malahan nanemnya di puncak, ga kebayang ntar nyiraminnya gimana.

siap menghijaukan uangaran
Pendakian kali ini lebih kacau seru dari pendakian sebelumnya, karena sekarang kita lebih terbuka kalau kita memiliki niatan untuk saling membunuh satu sama lain dalam hal memperebutkan logistik dan keinginan untuk menguasai harta kekayaan teman kita. Hahaha. Becanda denk. Tracknya sendiri melewati kebun teh, kemudian nanjak ke tengah hutan dimana jalannya terdiri dari batuan-batuan segede-gede dosa yang licin dan pohon-pohon tumbang. Jadi ada kalanya gw ngesot dan gelantungan, begitulah gaya mendaki gw emang random.

Bunuh-bunuhan di jalan

Track menuju puncak

Jalan 10 menit, cela-celaan 15 menit, foto-foto 20 menit

Sulit bagi kita untuk ga pecicilan di jalan
Sampailah kita di puncak Gunung Ungaran dan seperti biasa, hal yang pertama kita lakukan ketika nyampe adalah foto-foto. Menurut gw sih foto-foto ketika muncak itu bukan cuman sekedar narsis atau buat pamer sama temen, tapi lebih sebagai penyemangat, penghilang lelah dan juga sebagai kenang-kenangan yang bisa diceritakan untuk anak cucu kita nanti karena mereka juga pasti mikir no pic = hoax gan :3

Mas San
Setelah puas berfoto, kemudian kita menanam pohon-pohon yang kita bawa dari bawah sambil berfoto juga *teteuppp. Buat kalian yang ngaku mencintai alam, ga perlu sampe jauh-jauh ke Gunung Ungaran nanam pohon kayak kita, cukup dengan selalu membuang sampah pada tempatnya dan gunakan prinsip reduce, reuse dan recycle. Bumi ini tempat kita tinggal, maka kita harus merawatnya, jangan hanya mengeksploitasinya saja. Buat kalian yang gak mencintai alam, suka buang sampah sembarangan dan ngerusak lingkungan, pindah ke Pluto sanah.

Pohon aja disayang, apalagi kamu. Iya…kamu.

Ga paham, kenapa nanem aja mesti pake kacamata item

Abang lelah dek…

Mas San dan benih-benih cintanya

Pohon Annisa

Semoga pohon-pohon ini bisa tumbuh besar dan kuat ya. Menghijaukan Gunung Ungaran pada khususnya dan membawa berjuta kebaikan bagi kota Semarang dan sekitarnya juga. Amin
Perjalanan turun bagi gw selalu menjadi bagian yang paling bikin ogah. Pengen pulang iya, turun males. Apalagi ngebayangin batu-batu dan jalannya yang licin. Tapi Mbaknis turun dengan cepat, sampe gw ketinggalan jauh. Efek sepatu baru ya Mbaknis, apa karena orang yang menemanimu turun *ehem *ciee.

Track pulang

Cowok-cowok rumpik

Mbak Nis yang turunnya cepet banget, mungkin dia lapar

Basecamp Promasan from top of view

Sesampainya di rumah Pak Min, kita langsung menyerbu masakan yang ada karena kita butuh tenaga buat pura-pura bahagia *uhuk. Setelah makan, kita malah lanjut tidur karena hujan malah turun dengan deras. Kembali gw ngebayangin perjalanan pulang, malem sebelumnya aja gw sampe nyakar-nyakar tas Mas Sandy saking takutnya dibonceng di atas jalanan berbatu yang naik turun sambil baca-baca do’a. Hujan gini pasti tambah licin jalanannya walaupun perjalanan pulang melewati kebun teh di sore hari bakalan dapet bonus pemandangan indah.
Setelah seorang anak terjatuh dari sepeda di dekat tempat kita tidur, kita akhirnya bangun. Mungkin kalo tu anak ga jatoh n nangis kita bakalan tertidur sampe pas bangun semua pada lupa gw siapa? Hartaku berapa? Gw cakep gak? Ketika bangun, di depan kami sudah banyak mas-mas pengendara motor trail yang lagi makan siang. Mas-mas itu pasti takjub melihat sekumpulan remaja *gausahprotes yang tidur kayak bangke. Sebelum pulang, kita sempat main dulu ke Candi Promasan. Di basecamp ini ada sebuah situs yang merupakan peninggalan kebudayaan Hindu. Konon Candi Promasan ini masih ada hubungannya dengan Candi Gedong Songo. Tapi sayang Candi itu kini udah ga lengkap.

Candi Promasan


Selain ada Candi, disini juga ada sebuah tempat pemandian bernama Sendang Pengilon. Kata Mas San sih pemandian ini rame banget pas malem 1 Syuro. Di dekat basecamp, ada juga Goa Jepang namun sayang hari sudah semakin sore sehingga kita gak sempet kesana.
Sebelum pulang kita melakukan perhitungan dulu dengan Pak Min, bukan berantem, tapi sebuah pengakuan dosa berapa piring nasi yang sudah kita habiskan, berapa banyak gorengan yang udah kita makan, dan semua pake prinsip kejujuran atas dasar saling percaya aja. Gw sendiri dah lupa makan apa aja selama ngendon di Pak Min, jadi gw bayar lebihin dari total yang ditagihkan ke gw. Itupun menurut gw dah murah banget dibanding perjalanan Bu Min yang kalo belanja jalan kaki dulu sampe nemu angkot baru balik lagi ke Promasannya sewa pick up. Sokil abis kan Bu Min.

Pak Min yang abis malakin para pendakiKita pun kembali ke rumah masing-masing. Seperti biasa gw mau minta maaf kalo selama jalan bareng ada kata-kata atau becandaan gw yang kelewatan. Gw juga berterimakasih buat Mbak Wikan yang udah ngajakin kencan dan ngeborong sale, Mas San, Mas Iing, Mbak Nis dan Mas Son yang udah nemenin perjalanan week end ini. Valentine kali ini adalah valentine yang paling berkesan, padahal gw ga dapet coklat, ga dapet bunga atau boneka beruang. Ga juga dinner di restoran atau café mahal tapi gw bahagia sekaligus bersyukur bias menghabiskan waktu bersama kalian.

Makasih Mbak Hanifa Annisa penulis paling kece ups… betul betul betul